Sabtu, 07 Desember 2013

Seblak Basah

Pas sedang main ke sebuah pameran bulan Oktober lalu, saya menemukan sebuah stand yang cukup mencolok. Ada X banner bergambar ibu-ibu gendut berkacamata memakai celemek, beserta sebuah meja sederhana dimana disusun banyak tumpukan paper cup dengan berlogo si ibu. Judulnya Mommy Seblak Basah (@mommyindo)

Seblak basah? Apaan tuh


Rupanya mereka menawarkan makanan tradisional khas Garut, Jawa Barat dengan konsep lebih modern. Ide kreatifnya adalah membuat seblak basah yang dapat dibuat lebih mudah oleh konsumen, tinggal diseduh air panas, semudah mengosumsi mie instant dalam papercup. Awalnya agak ragu membeli, tapi berhubung penasaran dan malu udah sok-sokan nanya ini itu kayak wartawan ibu kota hihi, saya pun jadi membeli. Harganya cukup terjangkau kalau nggak salah Rp 11.000. Di dalam kemasannya sudah tersedia semacam kerupuk tapioka setengah matang, minyak sayur, bumbu rempah, bubuk cabai, serta potongan sosis dan bakso sebagai pelengkap. Menyiapkan seblak basah instant ini super gampang, seduh kerupuk tapioka dengan air panas, tutup diamkan 3-5 menit (kalau saya lebih dari itu agar kerupuknya benar-benar matang), buang air seduhannya melalui lubang yang tersedia, masukin deh bumbu dan pelengkapnya, plung-plung


Cita rasanya aneh-aneh unik, rasa pedas dan gurih menjadi satu. Saya tidak memasukkan seluruh bubuk cabai takut perutnya mules. Tekstur seblak basah yang diproduksi di Cimahi, Jawa Barat ini "lucu" banget, lembut dan agak kenyal-kenyal. Bagi yang bosan makan mie instant dalam kemasan papercup, sajian khas Indonesia ini  bisa dicoba lho :)


Jadi penasaran ingin mencicipi seblak basah versi nggak instant. Tapi apa boleh dikata, nun jauh di Bandung sono ;(. Denger-denger jajanan kaki lima murah meriah ini lumayan hits di Kota Kembang. Awalnya menggunakan bahan dasar berupa kerupuk Sumber Sari, itu tuh kerupuk berwarna oranye yang biasa digunakan abang-abang penjual nasi goreng, bubur ayam, nasi kuning, kupat tahu dan lain-lain sebagai taburan. Dalam perkembangannya, kerupuk yang digunakan bervariasi, bahkan ada yang menggunakan kerupuk ikan tenggiri. Asal jangan kerupuk udang karena mempengaruhi aroma dan tekstur. Inovasi seblak basah terus berlanjut dengan digantikannya kerupuk oleh makaroni, kwetiau, ceker ayam. Bumbu dasarnya cukup sederhana antara lain bawang putih, cabai, garam, dan kencur. Ada yang menambahkan bawang merah, tomat dan daun bawang. Tiap penjual memiliki kekhasannya sendiri. Pastinya, seblak basah yang enak identik dengan rasa pedas dan aroma kencur yang kuat. Kini, seblak basah "naik derajat" dengan dicampurkannya telur, ayam suwir, bakso, sayuran, mie, sosis. Tentu saja nilai gizi dari kuliner Indonesia ini ikutan naik. Yah, memang kalau dibayangkan seblak basah mirip-mirip mie atau kwetiaw rebus. Alkisah, dulu orang Garut kesulitan mendapatkan mie karena mahal harganya sehingga digantilah dengan kerupuk.

Kalau mau menyajikan seblak basahnya Mommy Seblak Basah mah gampang, membuat seblak basah yang nggak instant sedikit mengeluarkan keringat. Tidak se-hiperbola itu ding hehe, beberapa blogger mengatakan pembuatan seblak basah ini relatif mudah. Adonan kerupuk direndam di air panas/direbus atau dikukus sampai matang lalu ditiriskan. Bumbu-bumbu seperti bawang, kencur, cabai, garam dihaluskan kemudian ditumis sampai harum. Kemudian cemplungkanlah kerupuk yang telah dimasak sebelumnya beserta telur, ayam suwir, sayuran, sosis, bakso. Jika berminat nyeblak bisa dilihat resepnya disini  :)

Sumber :
www.okefood.com
www.sayangi.com 
www.aruniayulestari.blogspot.com
www.food.detik.com
 

 

1 komentar: