Selasa, 30 Oktober 2012

Pecel


Seandainya di dunia ini tidak ada bumbu kacang-kacangan (terutama yang dari kacang tanah), saya pasti suangaaat juaraaang makan sayuran. Maklum nggak doyan. Bersyukur ada kuliner semacam gado-gado, karedok, ketoprak, kupat tahu, dan pecel yang "berkacang-kacang ria". 

Paling favorit adalah pecel. Sudah pada kenalan kan? Pecel terdiri dari sayur-sayur rebus seperti bayam hijau, kacang panjang, kangkung, taoge, ketimun serta kadang-kadang menggunakan bunga-bunga edible semacam kecombrang dan turi. Para sayur ini kemudian disiram bumbu kacang tanah pedas (cair dan kental). Pendamping makannya bisa pakai serundeng (kelapa parut berbumbu yang disangrai hingga kering), kering tempe (tempe diiris tipis-tipis digoreng, lalu dibumbui pedas-pedas manis) dan aneka lauk pauk seperti baceman atau ayam goreng bumbu kuning. 

Kadang mama di rumah membuat pecel kala kepepet dan ngirit (saking praktis pembuatannya). Bumbu pecel tinggal diseduh air panas mendidih, nggak perlu repot ngulek trus disiram ke sayur rebus. Kalau makan di luar, langganannya Warung Pecel Madiun Mbak Ira samping Ace Hardware Jl.Margonda-DepokOh,ya, bagi pecinta bumbu pecel yang pedas-pedas bisa berharap dapat kirimannya dari daerah Jawa Timuran. Pedasnya dominan, tidak terlalu manis (seperti bumbu pecel yang pernah saya cicipi buatan Yogyakarta) dan gurih. Awal bulan lalu kami mendapatkan oleh-oleh bumbu pecel dari teman mama di Malang. Awalnya bingung, kok judulnya "bumbu lecep"? Bumbu Lecep Mbak Sri Klojen. Setelah bertapa 1 hari 1 malam plus nyicipin bumbunya, barulah terkuak bahwa benda aneh ini adalah bumbu pecel. Sedikit review, bumbu pecelnya enaaak. Dimakan tanpa sayur dan lauk pun juga enaaak. Walaupun ditulis level kepedasannya "sedang" tapi tetap saja lumayan pedas di lidah saya. Kalau untuk disiram ke sayurannya lebih baik kental-kental seperti di gambar foto yang terakhir, biar bumbu dan pedasnya terasa. Jangan terlalu cair mencairkannya, ya :). 
 



Minggu, 14 Oktober 2012

Tahu Sumedang

Apa yang membuat tahu sumedang disukai? Perbedaan tekstur antar bagian dalam dan luarnya! Ketika digigit, bagian luar akan terasa kering-renyah sedangkan dalamnya  lembab-lembut. Sayang sensasi ini hanya bisa dinikmati saat tahu masih hangat-hangatnya dari penggorengan. Jika tahu dingin dan telah disimpan lama, kurang sip, tapi masih enak sih :D Ukuran yang kecil-kecil ditambah rasanya yang gurih-gurih gimanaaa gitchu, pasti bikin kita ketagihan. 


Tahu Sumedang yang nggak kopong

Walaupun ada embel-embel Sumedang, tahu sumedang diciptakan pertama kali oleh warga keturunan Cina. Kata tahu sendiri berasal dari bahasa Cina yaitu Tao Hu (Tao : Kacang ; Hu : Lumat) yang sering juga disebut lidah eh, daging tak bertulang. Tersebutlah Ong Kino, seorang imigran Cina yang hidup di Sumedang terinspirasi membuat tahu dari bahan dasar kedelai, karena cintanya sang istri dengan makanan tersebut. Mula-mula tahu yang dibuat terlalu besar dan disiasati dengan dibelah menjadi empat. Kemudian Ong Kino memberi garam ke potongan tahu persegi tersebut. Sekitar tahun 1900-an, tahu Cina ukuran kecil tersebut mulai dipasarkan Ong Bun Keng, anak dari Ong Kino. Bupati Sumedang kala itu, Pangeran Aria Soeriatmadja sampai memuji tahu buatan Ong Bun Keng, Ngeunah ieu kadaharan teh. Mun dijual pasti payu (Makanan ini enak. Kalau dijual pasti laku). Usaha yang dikelola Ong Bun Keng pun semakin maju dan hingga sering disebut Tahu Bun Keng. Tahu ini menjadi cikal bakal tahu sumedang. Awal hanya dikerjakan keluarga hingga akhirnya bisa menyerap tenaga kerja sekitar (1).

Bagaimana cara membuat tahu sumedang (2)? 
Tidak jauh berbeda dengan membuat tahu biasa, namun sebelum menjadi produk akhir, tahu digoreng terlebih dahulu. Berikut ini secara singkat proses pembuatannya :
1. Pembuatan sari kedelai
Pembersihan kedelai dari kotoran, perendaman kedelai, pemisahan kedelai hasil rendaman dari air, penggilingan kedelai, pemasakkan bubur kedelai, pemisahan sari kedelai dengan ampas.
2. Penggumpalan dan pengendapan
Penambahan bahan penggumpal (biang, cuka, batu tahu) ke sari kedelai yang masih panas, pengadukkan sampai terbentuk gumpalan, pemisahan gumpalan yang mengendap dari cairan sisa. Cairan sisa ini sebagian disimpan untuk digunakan sebagai biang. 
3. Penyetakan dan pengepressan
Gumpalan tahu yang  dicetak lalu dipress (ditekan) dan didiamkan hingga cairan sisa benar-benar berkurang.
4. Pemotongan dan penggorengan
Padatan tahu yang telah dipress kemudian dipotong-potong kecil, direndam dalam larutan bumbu. Setelah ditiriskan, tahu digoreng dalam minyak yang banyak dan panas.

Apa yang membuat tahu sumedang enak (3)?
1. Kualitas air yang digunakan. Air di wilayah Sumedang baik untuk pembuatan tahu karena banyak mengandung kalsium sehingga tahunya kenyal.
2.Tahu harus dimasukkan kedalam minyak yang banyak dan benar-benar panas.
3.Tahu sumedang berkulit berintik dihasilkan dari penggorengan tahu yang masih basah.
4. Kebersihan peralatan. Ada sisa kedelai bisa membuat seluruh adonan menjadi asam.


Kemasan tradisional yang khas

Mau cari tahu sumedang yang enak? Pergilah ke Sumedang, Jawa Barat karena di daerah tersebut kuliner ini menjadi khas. Tapi bila Anda di Jakarta, kami merekomendasikan sebuah tempat pembuatan dan penjualan tahu sumedang enak di dekat Balkesmas Panti Nugraha, Cilandak, Jakarta Selatan. Posisinya juga dekat gado-gado turunan yang yahud pula. Namanya Tahu Sumedang Pak Karna. Disini kita bisa berkesempatan menikmati sensasi  yang kami ceritakan diatas, yaitu saat tahu sedang hangat-hangatnya. Tekstur tahu pas di lidah sepaket dengan citarasanya yang gurih. Tahu sumedang Pak Karna dibungkus dalam kemasan tradisional. Oh ya, disini kadang juga dijual tahu sumedang yang diisi dan lontong oncom. Kalau lagi lapar tapi malas makan-makan berat cobalah :

gigit sepotong tahu sumedang hangat bersama cabai rawit hijau, jangan keburu ditelan sebelum Anda mengikutsertakan lontong oncom ke dalam mulut.  Nyam...


Sumber :

(1) Artikel "Legenda "Bun Keng" Tahu Sumedang" oleh tim Pemerintah Kabupaten Sumedang pada tanggal 24 Januari 2011 dari website http://www.sumedangkab.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=188&Itemid=141
(2) Artikel "Cara Membuat Tahu Sumedang yang Enak dan Bergizi" oleh Candra Winata pada tanggal 6 Februari 2012 dari website http://tahusumedangantar.blogspot.com/2012/02/cara-membuat-tahu-sumedang-yang-enak.html
(3) Artikel "Tahu Sumedang, Lezat Berkat Air Tampomas" oleh Cornelius Helmy pada tanggal 7 Januari 2012 dari website http://travel.kompas.com/read/2012/01/07/06465637/tahu.sumedang.lezat.berkat.air.tampomas

Selasa, 02 Oktober 2012

Kapurong


Dapat rejeki nomplok...... diminta datang ke wisudanya temen, trus dijamu tu makanan khas Palopo, Sulawesi Tenggara: Kapurong plus es Pisang Ijo.... Pertama sih penasaran ma ni makanan coz lum pernah ngrasain kapurong... Penasaran juga? Ni dia.....
Bahan:
  • Tepung Sagu (untuk kapurong)                                   
  • Terong
  • Janggel/ jagung muda
  • Daun so
  • Kacang panjang
  • Jagung pipilan
Bumbu:
  • Cabai
  • Bawang merah
  • Bawang putih
  • Tomat 



(meskipun kalo diminta ngicipin lagi, berpikir 1000x hehehehe) 

Cara Pembuatan:
1. Sayuran dipotong-potong sesuai selera
2. Bawang putih dan bawang merah yang telah dikupas diiris tipis-tipis
3. Cabai dihaluskan dan tomat diiris-iris. Jika ada belimbing wuluh ditambahkan lebih baik
4.  Setelah sayuran dicuci, masukkan ke dalam air mendidih janggael serta kacang panjang terlebih dahulu. Setelah janggael lebih lunak, masukkan sayuran lainnya beserta bumbu cabai, bawang putih dan bawang merah
5. Masak hingga sayuran matang
6. Untuk membuat kapurong, tepung sagu disiram dengan air mendidih. Setelah tepung sagu menjendal, dicampurkan dengan sayur yang sudah jadi 
   

Nuget Ikan Lele....


Kalo yang ini ni, ceritanya anaknya Pak Kadus ngrecokin kita pas fillet ikan lele, coz harus tipis..... jadilah nuget lele yang ma ibu2 petani juga pada suka......
di coba ya.....
          Bahan
            - 1 kg daging ikan lele/nila
            - 50 gr bawang putih
            - 80 gr bawang merah
            - 15 gr garam
            - 10 gr merica
            - 10 gr gula
            - 2 sachet susu
            - 2 gr telur
            - 60 gr tepung terigu

 

Bahan CMC:
CMC 12 gr yang dilarutkan dalam 500 ml air dingin, kemudian ditambahkan:
- Terigu 160 gr
- Maizena 160 gr
- Merica 4 gr
- Garam 6 gr
- Air 200 ml

      Cara Membuat:
- Haluskan semua bumbu, kemudian campur dengan susu
- Daging dicampur dengan telur hingga merata
- Campurkan daging dan bumbu hingga rata
- Tambahkan tepung terigu
- Masukkan ke dalam loyang
- Kukus 30’ (setelah 15’ tekan-tekan loyang hingga air keluar)
- Dinginkan dan potong sesuai keinginan
- Campur dengan CMC
- Lumuri dengan bread crumb

dan inilah tim kami.....
           KKN unit 56 Candibinangun
           Ima, Irfan, Iwan, Ririn, TJ, Yogi

Abon Ikan



Pernah tau tentang abon kan.... Nha, pas KKN lagi ni....... penulis ngublek2 cara gimana cara ngolah lele... n Ini dia hasilnya....

Bahan:
ü  500 gr daging ikan lele/nila segar
ü  12 siung bawang putih
ü  3 siung bawang merah
ü  ½ bungkus santan kara
ü  5 gr jahe
ü  Gula-garam secukupnya
ü  12 gr lengkuas
ü  5 gr kemiri
Cara membuat:
ü  Kukus daging hingga lunak
ü  Tiriskan hingga kering
ü  Hancurkan daging hingga kecil-kecil
ü  Haluskan semua bahan keculi daging dan santan
ü  Goreng semua bahan dengan sedikit minyak
ü  Tambahkan santan, kemudian masak hingga kering dan berwarna coklat
ü  Peras abon hingga hilang minyaknya
ü  Abon siap disajikan